mbilung karo togog… setres..

Malam-malam ngobrol ngalor ngidul dengan seorang teman, muncul beberapa pertanyaan yang ga penting untuk diamati dari pada nganggur.. kenapa dengan satire ? ada apa dengan satire..? kenapa satire-satire dari wadehel begitu digemari di-amin-i ? :-/ , kenapa satire dari wak somad begitu tidak disukai ? hmmm.. dari keliling-keliling di wordpress akhirnya kita bahas masalah ga penting ini.. yang membuang waktu berharga tidur saya. setelah meminta ijin dari temen saya akhirnya saya memutuskan untuk post hal ini..

What’s satire is all about ?

diriku : cari film judulnya the last nimsy
diriku : bagus..
diriku :
diriku : 2 orang anak yang menemukan sebuah kotak aneh..
diriku : sang kakak mendapatkan kemampuan special dan menjadi cukup pandai..
diriku : dan si adik.., menyelamatkan alam semesta..
diriku : adik’e indigo
temen: kamu coba cari film judulya animal farm
diriku : heh ?
temen : adaptasi dari novelnya george orwell, cerita soal satire negara komunis
diriku : satire…. kenapa banyak yang suka satire yah ?
diriku : πŸ˜•
diriku : kalo aq amati… orang2 pembuat satire itu bikin satire atas dasar subjektifitasnya yang super kuat..
temen : yoi
diriku : dan rela mati2an membela satirenya..
temen ::D
temen : ya membela ideal nya
diriku : ho oh..
temen : ehhehe
temen : kalo ga kuat bisa jadi nyinyir
diriku : ehhehehe..
diriku : yang unik, kenapa banyak yang suka dengan satire ?
diriku : apa karena semuanya penakut ?
temen : lah manusia memang suka dengan simbol, perlambang
temen : hubungan satire dengan penakut itu apa?
diriku : kayaknya sih hubungannya baik2 aja.. dari pengamatanku, mereka ga pernah berselisih..
diriku : :))
diriku : maksudnya gini, saat ada satu orang menyatakan / mempertunjukkan sebuah satire.. banyak yang seneng dan mendukungnya.. karena adanya kekecewaan pada realita dan ga bisa/takut untuk mengungkapkannya.
diriku : jadi kalo ada yang menunjukkan satire.. semuanya pada senyum2.. dapat teman..
diriku : takut sendirian..
temen : coba kamu melihat satire iku sebagai katup pelepas kekecewaan
diriku : ehhehe..
diriku : ho oh..
temen : ada yang kecewa
temen : ada yang menghina
diriku : ehhehe..
diriku : satire sendiri kan ejekan..
temen : apa sih yang menyebabkan satire itu muncul
diriku : menahan..!?
diriku : uhmm…
diriku : yang sebabkan satire muncul.. ketidakmampuan..
temen : ketidakmampuan mewujudkan idealnya di tataran realitas?
diriku : uhmm.. yo’i
temen : realitas yang gimana itu
diriku : yang sedang dan sudah.
temen : kita rewind dulu, satire itu muncul krn ketidakmampuan mewujudkan ideal yang berhadapan dengan realitas
diriku : he-eh
temen : jadi ketika satire itu dibuat, realitas bukan realitas lagi, sudah lampau
diriku : iya, atau sedang terjadi pergolakan.
diriku : jadi.. pembuat satire itu orang2 yang menyesal karena ga bisa berbuat apa2 ?
temen : motif nya harus di selami dulu
temen : ga bisa di reduksi begitu saja
diriku : motif satire yah..
temen : motif sebelum satire itu muncul
diriku : berusaha memperbaiki realitas yang tidak sesuai dengan idealnya
diriku : mewujudkan idealnya
temen : nah ada ideal di situ
diriku : he-eh
temen : ideal iku terbentuk karena apa
diriku : subyektifitas
temen : gini-gini..
temen : ketika awakmu menolak ajakan korupsi
temen : apa yang ada di pikiranmu
diriku : *tidak baik*
temen : apa yang membentuk “tidak baik” itu
diriku : perbandingan
diriku : akibat..
temen : apa yang ada di pikiran mu sekarang , ga usah di critakan, di amati aja
temen : perbandingan antara apa yang sudah ada di dalam dengan apa yang ada di luar
temen : kalo yang ada di dalam ga ada, apa yang terjadi
diriku : yang diluar langsung masuk
diriku : memakai / memilih pembanding yang diluar
diriku : lalu ?
diriku : wi
temen : yoyoy
diriku : weks..
diriku : kemana ajaa.. ?
diriku : mau oreo ?
diriku : :p
temen : link drop
temen : belum selesai2 membangun bts di tempat yang lebih bagus
diriku : ehhehehe
diriku : itu pake wifi tah ?
temen : yoi
diriku : humm…
diriku : gimana seseorang bisa menjalani kehidupan dengan tidak subyektif ??
temen : ehhehe
diriku : wi ?
diriku : weleh..
diriku : diketawain…
diriku : 😦
diriku : mohon maaf pada yang berilmu tinggi..
diriku : :))
diriku : aduh.. pengen merokok dulu sebentar..
diriku : *keluar dulu ke teras”
diriku : sunyi, hening, kosong…
diriku : *kabur*
temen : :)) :))
diriku : nie baru mau jalan..

kemudian saya nongkrong di depan dan manggut2..

atas request dari seorang teman yang bernama dwi (pindah ke wordpress dong :p ) maka teks diatas ditranslate ke bahasa persatuan kita. Bahasa Indonesia πŸ˜€

Advertisements

13 thoughts on “mbilung karo togog… setres..

  1. Assalamualaikum wr wb

    Kalu wak sih mau mencoba memperbaiki cara hidup kita yg ndak sesuai aturan.
    ALLAH beri kita agama agar kita hidup dengan aturan, 124.000 nabi dikirim untuk masalah agama, artinya agama itu penting.
    Sementara sekarang ini cara hidup kita cenderung, semau kita, seenaknya kita, sesuka kita, sekarepe dewe..
    Urusan tidur saja, dalam Agama itu ada aturan, tapi pernahkah (sudahkah) kita tidur dengan cara yg diatur menurut agama?
    Belum lagi perkara yg lain, cara makan? cara bergaul, cara mencari nafkah.
    Cara Ibadah apalagi, cara sholat masih sesuka kita???
    Dengan Dakwah berbentuk Satir, wak mau mencoba menata hidup sesuai aturan Agama.

  2. Wak somad

    Semoga keselamatan dan barokah selalu terlimpahkan untuk uwak juga πŸ™‚

    Mohon maaf sebelum dan sesudahnya

    wah.. kalo uwak nanya ke saya, saya ga bisa menjawab soal hal itu wak, selain karena (kalo saya tidak salah) menggolong-golongkan umat itu kurang tepat yah.. πŸ˜‰ saya bukan ahli soalnya..

    tapi ada pertanyaan wak, Agama itu sifatnya kaku yah? mengikat dan ga luwes.. ato saya yang kurang tepat mengamatinya?

    yang menerima agama kan manusia wak, padahal manusia itu maunya kan yang enak-enak aja.. :p yang susah kalo bisa ga ada.. ehhehehe..

    mohon maap lho wak, saya kan ga tau..

    -makan siang, hari ini puasa batin aja- :p

  3. Assalamualaikum wr wb
    Dunia itu bagi Ummat Islam memang penjara, he he he, semua yg di dunia ini bertentangan dgn hawa nafsu. dan Agama memang ndak sesuai dgn hawa nafsu. Karena Dunia ini ujian, dan ujian nya singkat, kita Hidup di dunia ini paling lama 70 tahun.
    Kesusahan dunia ini tak sebanding dengan kesusahan akherat, akherat itu abadi, abadan abada., sekali kita susah di sana, susah beneran kita… dan kalo udah sampe akherat, kita ga bisa balik lagi ke dunia, dari sana ga bisa sms, ga bisa nelepun buat minta pertolongan. Kalo susah di dunia kita masih bisa minta tolong sana-sini, tapi susah di akherat? siapa yg mau bantu?
    Begitu juga kenikmatan akherat, kita akan melihat dan rasakan begitu banyak kenikmatan yg belum pernah kita bayangkan.

    Padahal ujian akherat itu paling gampang, soal nya udah tau, jawaban nya juga udah ada bocoran, tapi kenapa banyak yg gak lulus…?

  4. @ wak somad

    uhmm… ralat wak.. buyut saya usianya lebih dari 80tahun, dan 4 tahun lalu ibunya buyut saya meninggal wak.. kalo dari usia.. kira2 lebihlah dari 96…

    wah.. kalo akherat abadi,brarti bertentangan sama salah satu ayat (kalo ga salah ya wak..) yang menyatakan bahwa hanyalah Tuhan Maha Kekal yang artinya cuma Tuhan aja yang abadi and nothing else, gitu yah wak? berarti Tuhan ga tepat tuh… mustinya kitab-kitab di revisi kalo memang akherat itu abadi bersama Tuhan.

    akherat : surga & neraka , kalo liat uraian wak somad.

    lalu menjawab pertanyaan uwak, emang iya banyak yang ga lulus wak ? cuman isu aja kali wak..

    -waktunya sahur , trus puasa 5 jam –

  5. hidup di dunia itu udh jelas bakalan kemana ujung nya.. udah jelas jawabannya kemana akhirnya..
    klo ngga ke surga ya neraka..
    semua itu tergantung gimana cara kita mempersiapkan diri, apakah kita hidup di dunia ini ber-investasi utk ke surga ato malahan ke neraka..
    http://orido.wordpress.com/2006/08/12/hotd-surga-dan-neraka/

    memang banyak orang mempertanyakan, jadi setelah sampe di akherat nanti, abis itu mo ngapain??
    menurut aku sih, yg sepatutnya dipertanyakan saat ini adalah, skrg lg di dunia ngapain aja? udh siap belum mampir dulu ato bahkan kekal di neraka?

    lha wong hidup di dunia aja belum tentu bener, udh nanya2 abis di akherat mo ngapain..
    πŸ˜€

  6. Padahal ujian akherat itu paling gampang, soal nya udah tau, jawaban nya juga udah ada bocoran, tapi kenapa banyak yg gak lulus…?

    Karena ujian akherat itu bukan hafalan, semua itu tentang praktik (pengamalan)…
    Contoh:
    Seseorang yg tahu teori elektronika trmasuk semua prinsip kerja komponen elektronika belum tentu dia bisa mempraktekan semua itu, membuat alat atau apalah.
    Begitu juga ttg agama, percuma kalau hanya tahu sebatas teori saja…semua itu yg paling utama adalah pengamalannya

  7. orido
    humm…. yang nanya sapa yah mas ? :))

    dekingselain seperti yang dimaksud lain.. jawab pastinya kemana ? trus pergi kemana ?

    -sambil maem yah- πŸ˜€

  8. duh teteup ga ngerti, secara wi lebih fasih bahasa inggris si wekekeke…
    anyway, cocok jadi DPR tuh, memperhatikan aspirasi rakyat πŸ™‚

  9. ::wak Dulsomad, Irdi benar wak, emang kembalinya manusia itu kepada Allah, “darikulah semua berasal, kepadakulah kembalinya”, untuk ahirat itu kalimatnya “kehidupan akhirat itu…”, mudah-mudahan seperti itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s