Gelisah soal MU (baca: mu bukan em-yu)

Yang jelas maksudnya bukan GEli-geLi baSAH yah.. satu pertanyaan yang akhir-akhir ini datang cukup sering di batinku siapa diriMU.. uh.. KAMU.. uhmm.. DIA.. ugh.. Tuhan.. mungkin kata ‘TUHAN’ ini yang lebih bisa dipahami bareng-bareng maksud dari siapa yang sering muncul di batin (denger suara koor : ooooh Tuhan toh..). Yaa.. Tuhan. Okay ada yang pernah tau ? selain dari apa yang dikatakan di buku-buku..?

si A : Tuhan itu pencipta alam semesta dan seisinya
Aq : Maaf mas.., sebenernya paham ga sama pertanyaan dan pernyataan saya ? selain yang di buku.

si B : Tuhan itu Penguasa alam semesta
Aq : …. anyone else ?

si C : heh.. ? saya ga kenal..
Aq : dasar kafir sip..sip..!

si D : aduh.. saya lagi sibuk nih.. ntar-ntar aja yah mikirin itu
Aq : ah duniawi saja yang kamu urus.. psstt.. ada proyek buat aq ga?

si E : Menurutku kalo mikirin DIA ga bakal nyampe di otak kita, tapi kalo sudah waktunya nanti pasti akan menjadi jelas
Aq : ooh gitu..

si F : DIA itu bapa, ayah, teman, sahabat yang selalu menemani.
Aq : hmmm..

si G : Tuhan itu suatu entitas yang memiliki sifat-sifat ketuhanan itu sendiri
Aq : jadi Tuhan ada karena sifat-sifat yang membuatnya jadi ada? hmm…

si H : Tuhan itu tukang guyon dan cengengesan
Aq : Bwakakakkaa..

si I : Emang ada gitu?
Aq : hah ?? terkutuklah engkau bertobatlah kok.. ?

si J : kalau buat saya Tuhan itu benda abstrak yang punya kekuatan supermasif
Aq : ohhohoho.. supermasive power eh.. :-p

si K : Tuhan itu yang mengatur segala sesuatu di dunia ini dan Tuhan itu universal
Aq : hmm.. gitu yah..

si L : Tuhan itu abstrak, ga ada wujud dan kadang absurd
Aq : bukankah pikiran kita juga seperti itu ?

si M : pikiran kita ga bisa menjangkau kesana..
Aq : ehhehehe.. lhoo.. saya ga minta pendapat pikiran anda loh…

si N dan seterusnya ya gitu deh..

Lalu mendadak si X nanya..

si X : kalo menurutmu apa ? soal pertanyaanmu tadi ?
Aq : uhmm.. Tuhan adalah sebuah pertanyaan yang ga perlu dijawab… lagi.
si X : kenapa ?
Aq : karena bisa jadikan delusi
si X : kenapa bisa menjadikan delusi hanya untuk sebuah pertanyaan ?
Aq : karena ga ada yang mustahil :p
si X : hayah..

dan juga si Z..

si Z : anda pernah memahami kitab suci ?
Aq : sepertinya belum
si Z : dipahami saja dulu, di dalam sana banyak hal yang universal.. anda akan menemukan jawaban disana..
si Z : Tuhan itu bukan dalam kitab suci tetapi dalam hati, kitab suci adalah Tulisan2 Tuhan yang memberikan pemahaman kamu terhadap arti Tuhan, kenapa kita menyembahnya, kenapa kita harus berbuat kebaikan…
Aq : Jadi dengan memahami tulisanNya kita bisa memahaminya ? luar biasa sekali manusia..
si Z :setau saya memang untuk memahami sebuah agama memerlukan beberapa tahap…. (bukan berarti mengikuti tahapan itu loh) maksud saya supaya kita memahaminya
Aq : waduh jangan ngomongin agama dong..
si Z : loh kalo ga didasari agama.. gimana bisa bicarakan Tuhan..
Aq : gimana kalo kita ganti topic aja.. kita bicarakan alat kelamin..
si Z : heh.. !?
Aq : sign out

lalu menurut sampeyan dan tanpa dari pengertian buku-buku atau guru-guru.. Tuhan itu bagaimana ?

Yeap.. Tuhan bukanlah alat kelamin yang tabu untuk dibicarakan bukan ? ga perlu celana dalam untuk nutupin.
oh ya ngomong2… ini sekedar untuk melihat betapa kita memiliki keunikan masing-masing, kita memiliki masing-masing pemikiran, masing-masing karakter. Keseragaman memang keteraturan namun jauh dalam lubuk hatiku, aq sadar bahwa setiap manusia itu beda

badewei.. jangan mikir hal lain selain yang lain-lain yah.. *pa’an sih* ngobrolin alat kelamin.. kekekeke..

Advertisements

4 thoughts on “Gelisah soal MU (baca: mu bukan em-yu)

  1. Loh… tuhan punya alat kelamin toh? Baru tau saya! 😆 Mudah2-an cewek deh, ntar bisa dijadiin istri. *siap2 mau pdkt* Kalo cowok, jadi saudara aja deh, atau ayah? 😉

    *serius mode = ON*

    Tuhan adalah segala sesuatu yg kita mau menuhankannya dan kita mau menghamba padaNya. Mau Tuhan yg seperti apa, ya terserah kita. Relatif banget kan? Iya, Tuhan gitu loh!

    Kalo kita menuhankan suatu Dzat yg suka marah dan menghukum, jadilah tuhan kita seperti itu. Ini mirip dgn Tuhan-nya FPI. Kalo kita menuhankan Dzat yg murah senyum dan suka bercanda, jadilah tuhan kita seperti itu. Ini mirip dgn Tuhan-nya Umar Kayam dan Arswendo. Kalo kita menuhankan Dzat yg ringan memberi dan suka menolong serta gemar menabung, jadilah tuhan kita seperti itu. Ini Tuhan-nya org kere dan lemah. Dan seterusnya, dan sebagainya.

    Krn Tuhan sesuai dgn apa yg kita mau, biasanya sifat2 Tuhan itu sedikit banyak tercermin di diri kita. Yg Tuhan-nya suka marah dan menghukum, maka dia juga suka marah dan menghukum, dlsb. Jadi, kalo ada org yg menuhankan Tuhan yg pemurah dan penolong, tapi dia sendiri pelit dan cuek, sebenarnya dia gak percaya pada Tuhan-nya sendiri. 😛

    *serius mode = OFF*

    Enak ya jadi Tuhan. Ada yg ngerti dimana tempat kursus atau sekolah yg kalo lulus bisa jadi Tuhan? Setidaknya bisa ngelamar kerja jadi Tuhan gitu lah, kali aja tuhan yg ada sekarang udah capek dan mau lengser keprabon. 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s