Sang Maha Guyon (guyon = bercanda)

Setelah puas nangkring di warung kopi langganan yang tempatnya berada tepat di belakang sekolahku SMA dulu, sekitar pukul 22.00 aq pun meluncur pulang, diperjalanan pulang, tanpa ada pikiran apapun aq berhenti di Indomart, trus langsung masuk dan menuju ke rak buku, tabloid, novel dan komik. Aq liat ga ada buku satupun yang bermutu menurutku.. hanya ada satu novel, beberapa tabloid, beberapa komik, beberapa buku sms humor dan canda, beberapa buku anak-anak. Aq pun ambil mengambil buku yang berjudul serpihan hati terbitan gagas media yang memang hanya satu-satunya disitu. Lalu menuju ke kulkas dan ngambil sekaleng bir bintang soalnya pengen malem ini pas baca ditemani sekaleng bir bintang dan sekaleng heineken kesayangan yang ada di kulkas rumah.. ehheheh.. ga saya ga mabuk kok. Pas keluar dari Indomart, aq liat di seberang jalan ternyata ada bangkai kucing kecil yang bulunya berwarna item-putih, tampaknya setelah dia mati ada seseorang yang berbaik hati meminggirkan jasadnya ke pinggir jalan agar jasadnya ga sampai smburat dilindas mobil ato kendaraan lain.. Aq masuk ke Indomart lagi, minta satu tas plastik lagi, sambil bilang buat bawa kucing mati.. (huhu.. mungkin mereka pikir mo aq masak dirumah.. :P) tapi buru-buru aq jelasin kalo aq mo kuburin biar ga jadi penyakit. Lalu aq segera pulang dan mampir di sebuah lahan kosong di pinggir daerah persawahan untuk menguburkan jasad si kucing tadi, begonya aq baru nyadar setelah berhenti aq mo gali tanah pake apa.. Akhirnya aq keluarin obeng dari toolbox dan menggali tanah sedalam sekitar 30 cm-an.. mendadak ada orang yang menegurku dan nanya aq lagi ngapain kok di pinggir sawah, ternyata orang itu tetanggaku yang baru pulang kerja.. mungkin dia curiga kalo aq mo boker disana.. padahal aq kan ga mungkin melakukan perbuatan itu di pinggir jalan.. kalo ditengah jalan sih mungkin.. P

Trus setelah aq jawab dan jelaskan dan orangnya pergi.. toh dia ga suka makan kucing.. kalo suka mungkin aq dah kasi ke dia aja :p, aq lanjut masukin jasad kucing itu ke lobang yang aq bikin dengan susah payah pake obeng, bungkus plastiknya aq buang biar dia bisa secara alami bersatu jadi tanah lagi. Setelah prosesi pemakaman selesai, aq pulang, cuci tangan, cuci kaki, sikat gigi lalu menuju ke teras rumah untuk baca novel, minum bir dan merokok dengan damai ( FYI di dalam rumah aq bikin aturan kalo ga boleh ada bau asap rokok :p ).

Kemudian mendadak tanpa ada angin, hujan, kabut atopun sodoran pizza.. ada sms masuk.. Dari seorang cewe, yang cakep, imut, rada autis meski dia kritis, dikit gila meski dia penuh cinta, rada ga jelas meski cerdas… tapi cakep.. cuman tetep aq lebih cakep dari dia Hweehehe.. (weeeek..!! *meletin lidah ke dia yang lagi baca ini*)

received : 23.43
Om.. panjenengan (red:anda) percaya ramalan nggak om ?

sent : 23.51
Ramalan yang seperti apa? kadang ramalan yang seringkali ‘tepat’ memang bisa membuat kita percaya. Aq pribadi jarang membaca ramalan namun aq menikmati penjabaran soal watak dan (..some text missing..)

received : 23.53
Lha sampeyan ya bisa ngeramal to ? smsnya kok kepotong ya Om..

sent : 23.54
Ramalan yang seperti apa kadang ramalan yang seringkali ‘tepat’ memang bisa membuat kita percaya. Aq pribadi jarang membaca ramalan namun aq menikmati penjabaran soal watak dan sifat-sifat umum, jujur aq punya buku astrologi arab yang kebetulan aq beli untuk menambah wawasan aja. Kenapa emang ? da apa ?

received : 23.55
Ramalan yang lebih spesifik, tentang kapan kita mati mungkin ?

sent : 23.58
Ga percaya, soale aq bisa aq langgar dengan cukup mudah.. misal sekarang aq nelen kaleng heineken ini.. hwehe.. Emang dah diramal mo mati kapan ?

received : 00.01
Huahaha.. Nah ya itu dia, kalo aq pribadi sih paling suka matahin ramakan, sayangnya yang diramal bukan aku.

sent : 00.03
btw, tindakan penolakan atau mematahkan ke sebuah ramalan. diawali dengan ide ‘percaya’ lho..

received : 00.09
Bukan didasari atas percaya, tapi karena aq percaya kalo semua tergantung usaha dan keputusan yang maha, bukan di tangan peramal

sent : 00.13
Aq setuju, tapi bagaimana dengan kisah nabi khidir yang jalan-jalan dengan nabi musa ?

received : 00.18
Mmmm… jadi kalo gitu harus percaya dong? apa menurut njenengan sekaran ini masih ada orang yang bisa ngeramal kapan orang lain mati ? aq bisa ngeramal kapan semut di depanku ini mati..

sent : 00.23
Aq kan cuma tanya dan ga bilang harus percaya.. :p lagi pula aq ga menghamba buta.
Aq bisa ngeramal seperti yang kamu bisa.. menurut kmu, kalo karma gimana ?

….
(ga njawab.. kayaknya sih dah mulai ngiler sambil telungkup setelah jungkir balik sebanyak 3,142857142857.. kali)

sent : 00.47
halah.. dah ngiler toh ternyata.. ehhhehe.. ya dah lanjutin nyuci bantalnya.

sent : 01.35
I dunno what god ‘do’ to me, aq yakin ‘DIA’ bener-bener tukang guyon dan cengengesan. Pas kita lagi ngobrol soal ramalan tadi aq lagi mulai baca sebuah novel yang bikin aq hanyut.. Sekarang dah selesai baca, kalimat terakhir novel itu adalah :
Hidup memang sebuah misteri. Tak terjawab dan tak terpecahkan, hinnga pada saatnya nanti

Aq cuma bisa manggut-manggut dan dalam hati bilang ‘asyem KAU n thx U Lord’ *lagi-lagi DIA seperti ini*

received : 01.45
Then what that suppose to mean ?

sent : 01.50
Same as everything else.. it’s mean nothing not as nothingness, just nothing as the way it is.. huhu.. I’m start to mumble.. I guess let’s call it a day now okay..

Dan pembicaraan kami pun berakhir dengan tenang dan damai.. Dan kami kembali sibuk dengan bantal masing-masing di tempat tidur masing-masing sambil berusaha membasahi bantal dengan iler sebanyak-banyaknya.. kalo semisal di lombakan.. aq ngaku deh kalo pernah curang.. aq ngompolin bantalnya.. jadi bantalku lebih basah kuyup 😛 😛

btw ini kejadian ketiga setelah ada dua ‘kebetulan’ lain.. misal saat di warung kopi ada bapak-bapak yang mendadak nanya menurut mas Tuhan itu bagaimana menurut sampeyan tanpa mengutip dari buku-buku dan guru-guru?, saat itu aq hampir tersedak karena paginya aq juga menanyakan pertanyaan itu ke beberapa temen di YM 😛

entahlah.. I just felt.. “you know who” already know this.. dan aq tertawa.. this is a joke rite mate ?

Advertisements

22 thoughts on “Sang Maha Guyon (guyon = bercanda)

  1. ati-ati, bisa aja tuhan ato paling tidak salah satu malaikatnya, sedang naksir kamu. soalnya, cara penghuni langit itu menunjukkan cinta, suka aneh dan g bisa dipahami.

  2. @idham
    sekarang hobi banget ber-pertamaxx 😛

    @Toga
    ehhehehe.. kalo bisa dipahami ya jadi sederhana dong.. kalo udah sederhana mending aq cari Tuhan baru aja 😛

  3. tuhan dimakan pake petis, enak gak?
    enakan mana antara rujak cingur vs tuhan?
    mangkane tah penampilan iku sing rapi,klimis,berdasi,sepaton, setidake mengko wong takone
    “mas, saya bisa ambil kredit motor ke sampeyan gak?”. ketimbang dikiro aspri ne tuhan, ra gengsi blas.
    geggege

  4. @ulan
    wah.. ‘ketiduran’ apa/sapa?

    @edi-lontong
    meneketehek

    @almascatie
    syukurlah, kalo otak dah beres gmn bisa komen coba.

    @tukangbengong
    enak rujak cingur-lah.. kalo Tuhan enak, nanti jelas aq tergoda utk menghabiskannya.. bukankah itu jg upaya pemaksaan.. Aq wìs potong rambut mbah.. salam gawe mbak yoo.. *super gehu*

    @chiq
    nah ya itu.. aq sndiri jg heran.. toh aq ngapain aja jg krn dpt ‘ijin’ dariNYA kan.. so my insanity is absurd. :p

  5. Baru pertama kali nengok kesini, ada tulisan unik 🙂
    Hmm, jadi dengan menemukan kucing yang sudah mati itu jadi sadar tentang masalah kematian. Saya jarang bisa sadar akan hal spt itu

  6. Kamu suka nge-bier juga, yach. Boleh-lah. Tapi jangan pernah mengkombinasikan dengan berbagai macam obat tidur. Yang tradisional sekalipun. Efeknya mematikan !

    Bier heineken-nya bagi, dong ! He he he he. Gw mendingan cendol aja, deh.

  7. @odi
    uhmm.. kucingnya dah dikubur, dan aq lg ga bicarakan ttg kematian selain punya si-kucing.

    @dewadewi
    ah.. yap, anda nangkep bir-nya dgn tepat.

  8. Wah saya misinterpretasi nih 🙂 , saya nangkapnya karena pembicaraan lewat sms yang disertakan isinya membahas tentang takdir dan ramalan yang salah satunya tentang kapan kita mati, saya kira tulisan ini berkaitan dengan masalah tsb.

  9. Wah, gw baru nangkep pesan tulisan kamu setelah baca postingan ini dua kali. Gw kira cuma cerita biasa, nyatanyanya kamu pake perumpamaan.

    Kalo bacanya sekilas langsung komen, eh jadinya kayak orang oot, deh. ( Sambil garuk – garuk kepala, merenungkan arti dan makna kehidupan )

  10. @odi
    uhhuhu.. my mistakes.. :sorry: 😛

    @dewa-dewi
    ehhehehe.. selamat merenung.. dan jangan lupa sambil minum heineken biar afdol..

    @tukangbengong
    aaaaaaammmmpuuuuuunnn DJ.. :p manten baru nih.. baru terus nih.. kereeeen.. 😛

  11. @mata

    sebenarnya ga sedikit jg mas, hanya jarang ada yg dengan angkuh menceritakannya di blog-nya..

    salam kenal jg
    (posted dari hp)

  12. wah…kamu manis ya?

    ga koment deh dengan tulisannya tentang kucing mati,

    tapi aku pernah merenung waktu menuju kampus ada sekeluarga kambing hendak menyeberang jalan, induknya lolos ke seberang..
    kakaknya kambing, lolos juga
    Tapi Adduh..”brackkkkkk” yang paling kecil di tabrak angkot.
    tuh sopir juga ga ada otaknya, malah pakai diseret2 lage,

    aku reflek berhenti, ingin minggirin mayat kambing tadi, tapi ada orang yang bilang jangan di apa2in,nanti kamu yang dituduh melindes tu kambing, aku nanar, serba salah
    soalnya angkot sialan itu malah kabur..

    sesampainya di kafe kampus, aku merenung, begitu nyata Tuhan Terasa..Takdirnya bisa terjadi pada makhluk yang di ciptakanNya, sekarang yang palin penting adalah mari kita isi hidup lebih bermakna, bersama kasih, cinta dan keadilan manusia..

    rokok kamu apa? boleh juga tuh diskusi2…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s